Manfaatkan Momen Piala Dunia 2022 : Kerjasama Turki dan Qatar untuk Sukseskan Pariwisata dan Militer! – Duta Besar Republik Turki untuk Negara Qatar, H E Dr. Mustafa Göksu, telah mengatakan bahwa Turki bekerja sama dengan Qatar dalam berkontribusi untuk menyukseskan Piala Dunia FIFA 2022.

Momen Piala Dunia : Ajakan Kunjungi Turki

Mustafa Göksu, mengajak wisatawan Qatar untuk mengunjungi Turki, “rumah kedua” mereka, dan menikmati alam yang menawan.

Dia menunjukkan bahwa wisatawan dapat menghabiskan waktu bahagia di Turki, di mana mereka akan menemukan alam yang menawan, budaya modern, kedalaman sejarah, dan keragaman pariwisata.

“Kota Istanbul, yang meliputi Bosporus, masjid Hagia Sophia dan banyak istana Romawi dan Ottoman, adalah tempat yang bagus untuk pariwisata”, katanya, menambahkan, “Turis Qatar mengunjungi kota-kota wisata Turki dan negara bagian di berbagai wilayah Turki dan kota.”

Lonjakan Pariwisata

Duta Besar Turki menekankan lompatan besar yang dicapai oleh negaranya di bidang pariwisata dari semua jenis, mencatat bahwa “pendapatan pariwisata di Turki mencatat peningkatan 122,4%, selama kuartal pertama tahun 2022, dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu”.

Mengenai situasi ekonomi di negaranya, Mustafa Göksu mengatakan: “Kinerja ekonomi Turki muncul secara kuat dengan pencabutan pembatasan terkait pandemi COVID-19, dan pendapatan nasional tumbuh sebesar 21,7% pada kuartal kedua tahun ini. tahun ini.”

“Turki telah menjadi negara kedua dengan tingkat pertumbuhan tertinggi di dunia setelah Inggris. Indikator utama menunjukkan bahwa aktivitas ekonomi Turki terus mempertahankan kekuatannya pada kuartal ketiga tahun ini, didukung oleh permintaan asing yang kuat,” tambahnya.

“Baru-baru ini, tren investasi dan ketenagakerjaan di perusahaan Turki telah mencapai tingkat yang sangat tinggi dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, dan tercatat bahwa ketenagakerjaan di perusahaan terus meningkat selama kuartal ketiga tahun ini,” tambahnya.

Peningkatan Industri Pertahanan

Berbicara tentang perkembangan di industri pertahanan, Dubes mengatakan bahwa industri pertahanan Turki telah memperkuat kapasitas tentara dan pasukan keamanan Turki dengan banyak senjata dan peralatan lokal selama tahun 2021.

Dia berkata: “Dalam rangka upaya yang dilakukan di bidang industri kedirgantaraan, dua drone serang ‘Akıncı’ dan ‘AKSUNGUR’ telah resmi memasuki layanan di Angkatan Udara kami. Juga, lebih banyak drone dari ‘Bayraktar TB2’, ‘ANKA’ dan ‘Kargo’ dikirim ke berbagai cabang layanan militer dan keamanan kami.”

Dia melanjutkan, “Prototipe ketiga dari helikopter domestik ‘Gökbey’ telah berhasil menyelesaikan uji terbang pertamanya, sementara pengiriman tahap kedua dari helikopter serang ‘Atak’ berlanjut. Industri pertahanan Turki menyerahkan pesawat patroli Komando Angkatan Laut 3 ‘P-72’ dalam rangka proyek ‘MELTEM III’.”

Projek Militer Turki-Katar

Dia mengatakan proyek bersama Turki-Qatar di bidang industri militer, keamanan dan pertahanan merupakan aspek penting dari hubungan bilateral kedua negara. “Saat ini perusahaan pertahanan Turki terbesar, ASELSAN, Baykar, Havelsan, Meteksan, Tusaş dan lainnya memiliki perwakilan di Qatar.”

Duta Besar mencatat bahwa Turki adalah negara yang menampung jumlah pengungsi terbesar di dunia. “4 juta orang mengungsi, termasuk 3,7 juta warga Suriah, yang terpaksa melarikan diri dari kehancuran di negara mereka sendiri berada di bawah perlindungan sementara Negara Turki.”

Dia menunjukkan bahwa Turki telah menghabiskan sekitar $40 miliar untuk Suriah sejak 2011 untuk menyediakan semua jenis layanan dan bantuan. Di samping itu,

Turki mendukung pemulangan sukarela warga Suriah yang bermartabat ke Suriah, dan berkat upaya kami, ratusan ribu warga Suriah dapat kembali ke rumah mereka.”

Duta Besar Göksu mengatakan, “Baru-baru ini, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengumumkan rencana pemerintah yang sedang dipersiapkan untuk membangun zona aman di dalam Suriah untuk mengembalikan satu juta warga Suriah ke negara mereka, sebuah rencana yang telah diajukan Ankara sejak 2012.”