Tidak Lolos Kualifikasi Piala Dunia 2022, India Inginkan Perkembangan dengan Piala Asia AFC 2023! – Tim nasional sepak bola India telah menebus kekecewaan karena gagal lolos ke Piala Dunia di Qatar dengan mengamankan tempat di Piala Asia AFC 2023.

India Inginkan Perkembangan dengan Piala Asia AFC 2023

Kegagalan untuk lolos ke Piala Dunia 2022 yang akan mengecewakan penggemar sepak bola di India. Bangsa ini selesai di tempat ketiga dalam grup kualifikasi, tetapi setelah mencatat hanya satu kemenangan dalam enam pertandingan, negara itu sembilan poin di belakang Oman yang berada di posisi kedua.

Namun demikian, itu adalah posisi tertinggi yang dicapai negara itu sejak kampanye kualifikasi Piala Dunia 2002. Banyak orang mempertanyakan apakah ini cukup untuk negara dengan liga sepak bola yang berkembang dan populasi yang besar. India saat ini berada di peringkat 104 di tabel FIFA tim sepak bola internasional.

Perjuangan untuk bersaing dengan kriket

Salah satu masalah yang menghambat upaya kesuksesan sepakbola adalah harus bersaing dengan kriket, olahraga favorit bangsa. Legenda kriket seperti Sunil Gavaskar, Sachin Tendulkar, dan Rahul Dravid dikenal di seluruh dunia, jadi tidak mengherankan jika sebagian besar calon olahragawan di India tumbuh dengan keinginan untuk bermain kriket daripada sepak bola. Dalam Peringkat Tim Uji Putra, tim kriket nasional India saat ini berada di posisi kedua di belakang Australia dan negara tersebut memenangkan Piala Dunia Kriket pada tahun 2019. Mata dunia akan tertuju pada India tahun depan saat negara tersebut menjadi tuan rumah Piala Dunia Kriket.

Namun demikian, India telah membuat kemajuan dalam sepak bola dunia dalam beberapa tahun terakhir dan penting untuk diingat bahwa Liga Super India dibentuk hanya delapan tahun yang lalu. Salah satu keuntungan liga dengan waralaba pembelanjaannya yang besar adalah penandatanganan bintang dunia yang sudah tua tetapi berpengaruh, termasuk pemenang Piala Dunia Alessandro Del Piero, Tim Cahill dari Australia dan mantan striker Manchester United Dimitar Berbatov. Kesempatan untuk bermain dan bersaing dengan pemain seperti itu telah membantu meningkatkan level sepakbola India.

Tanda-tanda Kemajuan

Selanjutnya, Federasi Sepak Bola Seluruh India mengisyaratkan niatnya pada 2019 dengan menunjuk Igor timac, mantan pelatih tim nasional Kroasia, sebagai pelatih kepala. Popularitas sepak bola di India ditunjukkan oleh 53.286 penonton yang menghadiri pertandingan kualifikasi Piala Dunia melawan Bangladesh di Stadion Sepak Bola Salt Lake di Kolkata pada 2019.

Selain itu, India baru-baru ini merayakan keberhasilan di babak ketiga kualifikasi Piala Asia 2023, saat negara tersebut memuncaki grup dengan rekor tiga kemenangan dari tiga pertandingan, finis di depan Hong Kong, Afghanistan, dan Kamboja.

Meskipun India belum lolos ke Piala Dunia tahun ini, masih akan ada minat dan keterlibatan global dalam kompetisi tersebut, karena orang-orang dari (namun tidak terbatas pada) negara AFC seperti Australia. Konfederasi Sepak Bola Asia akan diwakili oleh tuan rumah Qatar, yang menduduki puncak grup kualifikasi India dan dihargai 14/1 untuk memenangkan Grup A, yang mencakup Belanda, Ekuador dan Senegal. Negara AFC lainnya adalah Australia dan Jepang, yang sama-sama dihargai 250/1 untuk menjadi Juara Dunia.

Terlalu mengandalkan striker bintang

Luasnya tugas yang dihadapi timac diilustrasikan oleh kasus Sunil Chhetri, yang telah mencetak 84 gol dalam 129 pertandingan untuk India dan merupakan pemain dengan caps terbanyak dan pencetak gol terbanyak sepanjang masa di negara tersebut. Chhetri berusia 37 tahun dan pada akhirnya harus diganti, meski terus memutar waktu dengan penampilannya di kualifikasi Piala Asia baru-baru ini. Pada Juni 2022, ia mencetak empat dari delapan gol India dalam tiga pertandingan sebagai bagian dari putaran ketiga kualifikasi Piala Asia 2023.